Dalang Jemblung (Majalah Kanal, Vol. III, Edisi V, April 2017)

Dalang Jemblung (Majalah Kanal, Vol. III, Edisi V, April 2017)

Dalang Jemblung
■cerpen: Setia Naka Andrian

Ki Jemblung, bukanlah dalang yang biasa. Ia dikenal sangat luar biasa. Siapa saja yang datang dalam pertunjukan wayangnya, maka mereka akan kembung hingga berkali-kali kebelet kencing, membawa perut mereka mual hingga akan menciptakan antrian panjang di WC kepunyaan beberapa warga di dekat tempat pertunjukan. Padahal para pengunjung yang menyaksikan pertunjukan wayang Ki Jemblung sama sekali tidak makan atau sekadar memasukkan air putih ke perutnya. Hanya saja Ki Jemblung yang tak henti-hentinya makan makanan lezat dan minum berbagai jenis, masakan serta minuman yang beraneka rupa. Berkali-kali memakan nasi tumpeng setampah beserta lauk ayam bakar, goreng dan bermacam daging lainnya yang beragam hingga habis. Dimakan dengan lahap dan menambah tumpeng lainnya. Jika habis maka tanpa disuruh sinden atau pekerja lainnya menambah tumpeng yang baru dan masih hangat. Entah itu nasi putih setampah atau nasi kuning, berselang-seling.
Sama seperti dalang-dalang pada umumnya, ia memerankan cerita atas adegan-adegan melalui wayang-wayangnya. Tokohnya pun sama dengan yang dipakai oleh kebanyakan dalang, ada Gatutkaca, Werkudara, Janaka, dan lain-lainnya. Ia memerankan laku hidup, cerita-cerita yang sama pula disuguhkan oleh dalang-dalang lainnya. Ki Jemblung pun memerankan adegan makan dan minun yang menggila melalui wayang-wayangnya, ketika sinden mengalun menebarkan suara tingginya. Seperti halnya adegan makan dan minum yang diperankan oleh cerita-cerita wayang lainnya, namun ada yang beda, Ki Jemblung memerankan adegan dengan benar-benar memasukkan makanan serta minuman ke dalam perutnya. Namun ia sama sekali tidak kebelet ingin kencing atau sekadar meludah. Malah para pengunjung yang kembung hingga berkali-kali kebelet kencing, perutnya mual hingga bolak-balik mengantri di WC.
Menurut sejarah yang beredar dan terbibir merata pada kalangan warga setempat, Ki Jemblung dianggap sebagai dalang yang sangat ditakuti. Kehadirannya sangat diperhitungkan oleh masyarakat serta kawan-kawan seperdalangannya. Tubuhnya terlihat masih kekar dengan wajah yang nampak garang, walaupun raut wajahnya telah menunjukkan usia menua.
Banyak yang menganggap kalau Ki Jemblung merupakan dalang yang sangat sakti, mendalami ilmu tertentu yang jarang dan bahkan tidak mungkin dimiliki oleh orang lainnya, termasuk juga teman seperdalangannya. Namun tak ada satu pun warga yang menggubris hal itu, tak ada yang berani mempertanyakan. Mereka takut kepada Ki Jemblung, mereka takut jika Ki Jemblung marah atau melakukan sesuatu hal yang tidak diinginkan hingga menghentikan niatnya untuk mempertunjukkan wayang. Kalau sampai Ki Jemblung marah, maka warga tidak akan pernah lagi mendapatkan pertunjukan plus-plus, plus terhibur dan plus mengisi perut. Karena bagaimanapun dalam pertunjukan wayang Ki Jemblung yang terpenting bagi warga adalah perihal mengisi perut. Jika menonton pertunjukan wayangnya menjadi kenyang, maka rampunglah pertanyaan-pertanyaan miring menyangkut hal lain mengenai Ki Jemblung yang aneh dan luar biasa itu.
Namun memang pertunjukan wayang Ki Jemblung sangat menarik dan selalu update dengan berbagai masalah sosial, politik dan budaya yang sedang panas di kalangan masyarakat, bangsa dan negeri tercinta ini. Ki Jemblung juga lihai menyajikan pertunjukan wayang dengan balutan humor yang khas, meskipun sesungguhnya garapan yang diangkat adalah masalah-masalah yang cukup berat. Termasuk mengenai perbenturan agama, perbedaan pandangan antaragama, hingga masalah-masalah perhelatan politik hingga korupsi, mengenai Gayus dan rekan-rekan senasibnya.
Setiap kali ada kabar tentang pertunjukan wayang Ki Jemblung, selalu saja menarik perhatian masyarakat luas. Para pengunjung berdesakan memadati area pertunjukan yang digelar di lapangan yang sudah ditata sedemikian rupa sebagai tempat pertunjukan wayang. Area yang cukup luas, dengan atap jerami kering dan penyangga bambu yang cukup kuat menahan panas serta hujan. Tempat yang cukup sederhana dan khas, namun semua itu benar-benar mampu melebihi dan menandingi keberadaan gedung-gedung pertunjukan yang megah. Lebih mengena dan memahami kebutuhan masyarakat, sebuah tempat pertunjukan yang tidak memungut sepeserpun uang, namun malah mampu mengenyangkan dan menyangga kebutuhan perut siapa saja yang hadir. Bahkan hingga menarik perhatian bagi warga luar kota hingga luar daerah yang memaksa untuk ikut berbondong-bondong menyaksikan pertunjukan yang digegerkan oleh Ki Jemblung setiap malamnya. Hingga benar-benar pagi para penonton rela menyaksikan, rela untuk menunda bahkan menghentikan aktivitas yang hendak dilakukan pagi harinya. Bahkan anak-anak usia sekolah pun menunda sekolah di pagi harinya, banyak di antaranya yang harus benar-benar tidak berangkat sekolah. Juga para orangtua yang rela berdesakan dan satu malam penuh melupakan segalanya. Hingga pasangan suami-istri, kawula muda yang berpasang-pasangan rela menghentikan aktivitas cintanya. Semua dilakukan demi menyaksikan pertunjukan wayang dari Ki Jemblung. Malah ada yang lebih parah, di antaranya banyak yang meninggalkan pengajian umum yang biasa diselenggarakan di desa setempat, bila jadwalnya berbenturan dengan pertunjukan wayang itu. Warga lebih memilih untuk tidak hadir pengajian dan mengutamakan untuk berbondong-bondong datang menyaksikan aksi dari Ki Jemblung.
“Lebih baik menyaksikan wayang Ki Jemblung, lebih nyata, tidak seperti dalam pengajian yang hanya akan mengantuk dengan suguhan-suguhan tidak masuk akal dan tidak langsung terealisasikan apa yang dibicarakan. Jika membicarakan perihal dunya, tidak langsung mendapatkan uang. Malah kemungkinan tidak pernah akan mendapatkan. Namun beda jika dalam pertunjukan Ki Jemblung, kita akan langsung nyata dan saat itu juga mendapatkan apa yang dibutuhkan dalam hidup, tentang urusan makan dan minum yang lezat-lezat akan langsung terealisasikan secara cepat serta benar-benar merata. Tidak seperti omong kosong yang biasa digembor-gemborkan oleh para calon pemimpin yang hendak menguasai warga,” ungkap salah seorang penggila Ki Jemblung yang membakar warga lainnya, hingga meluas kemana-mana.
***

“Perntunjukan wayang dari Ki Jemblung menjadi salah satu aktivitas yang sangat disayangkan untuk dilewatkan oleh warga, hingga kehadirannya mengalahkan segalanya. Semakin lama dan jika dibiarkan saja, pertunjukan tersebut semakin membabibuta dan bisa-bisa akan menjadi masalah besar,” ungkap salah seorang pejabat desa. Karena banyak warga yang mengusulkan dan meminta kepada Ki Jemblung untuk menggelar pertunjukan wayangnya setiap malam. Warga ingin mendapatkan kekenyangan setiap hari, mendapat penyelesaian kebutuhan perut setiap malam. Jelas semua itu akan menjadi masalah besar. Ketika ditakutkan bila warga akan benar-benar meninggalkan segala aktivitasnya dalam hidup, termasuk meninggalkan kebutuhan beragama, bertuhan, hingga permasalahan kehidupan dan penghidupan lainnya. Maka ada beberapa kalangan yang kurang sepakat dan sangat terganggu. Memicu para pelaksana pengajian serta kepala desa dan seluruh jajaran kabinetnya untuk menyingkirkan Ki Jemblung dari peredaran. Mereka takut bila semakin lama Ki Jemblung akan dituhankan dan setidaknya dimungkinkan melahirkan ajaran/ agama baru pada kalangan warga. Meracuni masyarakat untuk menuhankan pertunjukan wayang Ki Jemblung dan secara tidak langsung akan menggiring mereka memberhalakan Ki Jemblung. Bahwa Ki Jemblung lah yang mampu memenuhi kebutuhan kehidupan dan penghidupan mereka, secara nyata menyelesaikan berbagai permasalahan yang sangat pelik di mata warga setempat. Karena bagaimanapun warga setempat kebanyakan sangat miskin. Juga terkenal malas-malas untuk bekerja. Maka kehadiran Ki Jemblung menjadi penyelesaian tersendiri di mata warga. Menyelesaikan masalah warga perihal berkehidupan dan berpenghidupan.
“Lebih baik menyaksikan wayang Ki Jemblung, lebih nyata, tidak seperti di pengajian yang hanya akan mengantuk dengan suguhan-suguhan tidak masuk akal dan tidak langsung terealisasikan apa yang dibicarakan. Jika membicarakan perihal dunya, tidak langsung mendapatkan uang. Malah kemungkinan tidak pernah akan mendapatkan. Namun beda jika dalam pertunjukan Ki Jemblung, kita akan langsung nyata dan saat itu pula mendapatkan apa yang dibutuhkan dalam hidup, tentang urusan makan dan minum yang lezat-lezat akan langsung terealisasikan secara nyata serta benar-benar merata. Tidak seperti omong kosong yang biasa digembor-gemborkan oleh para calon pemimpin yang hendak menguasai warga, tentang gemboran kesejahteraan dan lain-lainnya yang hanya gombal semata,” ungkap salah seorang penggila Ki Jemblung yang membakar warga lainnya, hingga semakin meluas dan merata kemana-mana.
Sungguh semakin menggila. Warga semakin yakin kalau Ki Jemblung adalah segalanya. Warga datang tidak hanya ingin menyaksikan pertunjukan wayang serta ingin menimba ilmu sosial, berkehidupan, beragama dan bertuhan saja. Namun kedatangan mereka yang paling utama adalah ingin mencari kenyang. Maklum, warga setempat secara perekonomian bisa dibilang termasuk kalangan bawah ke bawahnya lagi. Sehingga tak heran jika pertunjukan Ki Jemlung menjadi hal utama, syarat pokok untuk memperpanjang sambung napas bagi warga setempat yang memang serba kesulitan untuk memperoleh makan. Karena secara garis besar pekerjaan warga setempat hanya sebagai buruh tani dan kuli bangunan yang tak menentu kapan kerja serta kapan mendapatkan imbalan.
Warga semakin meninggalkan segalanya. Urusan kehidupan dan penghidupan lainnya semakin ditinggalkan dan benar-benar mandeg. Para pelaksana pengajian serta kepala desa dan seluruh jajaran kabinetnya ingin menghentikan peredaran Ki Jemblung. Banyak cara yang sudah dilakukan. Namun karena masyarakat sudah sangat akut teracuni virus pertunjukan wayang dari Ki Jemblung, maka semua itu terdengar hanya sia-sia belaka. Segala yang dilakukan tidak membuahkan hasil untuk penghentian peredaran Ki Jemblung, karena seluruh warga memberontak keras. Warga tidak sepakat atas kebijakan kepala desa beserta para jajaran kabinetnya, ketika ingin menghentikan peredaran pertunjukan Ki Jemblung. Para pengelola pengajian pun semakin putus asa, tak mampu berbuat apa-apa. Warga semakin tergila-gila dengan Ki Jemblung, dan pertunjukan pun akhirnya berlangsung setiap malam dalam setiap harinya.
***

Entah ilmu apa yang didalami oleh Ki Jemblung. Menurut sejarah yang terbibir pada kalangan warga setempat, Ki Jemblung merupakan orang sepuh yang hidup seorang diri. Ia tidak menikah serta tak jelas sanak-saudaranya. Ki Jemblung tinggal seorang diri di rumah tua yang cukup terpencil dan berjarak lumayan jauh dengan rumah-rumah yang lainnya. Tempat tinggalnya dikelilingi kebun pisang dan disebelah kanannya terdapat sungai pengairan sawah. Awalnya tempat itu dianggap tak berpenghuni, bangunan tua yang berdiri tegak tinggi semacam bangunan sisa Belanda. Namun sebenarnya itu asli bangunan yang dibuat oleh orang Jawa, karena terbukti masih ada corak bangunan yang sama dengan rumah-rumah warga setempat pada umumnya. Hanya saja rumah yang ditempati Ki Jemblung dibuat kira-kira lebih tinggi satu meter ketimbang bangunan-bangunan lainnya.
Pada mulanya rumah tua yang akrab disebut sebagai museum wayang oleh warga setempat itu memang benar-benar dimiliki oleh seseorang pengembang kebudayaan. Khususnya budaya Jawa, dialah Ki Jemblung. Sang pemilik rumah tua yang didapati ukiran-ukiran penanda corak kebudayaan Jawa dalam setiap guratan-guratan dan lekuk ukirannya. Namun banyak pula warga yang menganggap tempat itu keramat. Bila malam nampak menakutkan, hampir setiap warga yang melewati tempat itu terganggu oleh suara aneh-aneh yang membuat merinding. Itu semua diketahui oleh warga sudah sejak lama.
Namun semenjak Ki Jemblung membaur dan menyelenggarakan pentunjukan wayangnya, warga tidak lagi merasa rumah tua itu menakutkan. Hingga kini, pertunjukan terus bergulir berangsur-angsur setiap malam, bertahun-tahun dan turun-temurun. Kepala desa beserta para jajaran kabinetnya tidak henti-hentinya mencoba melenyapkan peredaran pertunjukan Ki Jemblung. Namun segala yang dilakukan selalu saja tidak membuahkan hasil. Warga semakin mengila memberontak jika terusik. Ki Jemblung masih dengan lantang menggemborkan pertunjukannya setiap malam. Para pengelola pengajian pun semakin putus asa. Masih seperti hari-hari yang lainnya, tak mampu berbuat apa-apa. Berdoa dan terus tanpa mengeja.


Sanggargema, November 2015
Visitors : 60 views

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *